Jumat, 27 September 2013

Cerita Daun Muda: Ngeseks Bersama Maniak Herotiseks Mama Tiri Teman Que


sebelumnya intro dulu nih. sewaktu gw SMA dulu gw punya temen akrab yah mulai dari kuliah, nongkrong sampe sering nginep di rumahnya trus, boleh lah di bilang kepompong. Nah temen gw itu punya seorang ibu tiri yang baru beberapa bulan di nikahi oleh bapaknya. Usianya beda jauh sama ayahnya yang terpaut sampe 20 tahun yah kira2 ibu tirinya itu sekitar umur 30tahunan. memiliki wajah yang manis, murah senyum,badan semampai dan ukuran payudaranya yang super high, mungkin itulah yang membuat bapaknya kepincut untuk menyuntingnya.

Suatu ketika gw diajak kerumahnya untuk maen PS sampe pagi, terus terang gw belum pernah ketemu sama ibu tirinya karena beliau tinggal di rumah nya dikota, ayahnya sendiri karena sibuknya pekerjaan datang sebulan 2 kali untuk menjenguk ibunya di kota, terkadang jarang pulang kerumah karena pekerjaan di luar kota. Ketika Sampe dirumah temen gw, tiba kami ber dua di sambut oleh ibu tirinya. kesan pertama gw melihatnya sendri yaitu "cantik" cuma satu kata yang bisa gw bilang, gw sendiri sampe bengong ngeliatnya. Temen gw sendiri sih biasa2 aja walaupun belum tau bagaimana pikiran dia mempunyai ibu tiri yang cakep dan punya payudara segitu gedenya.

Tiba-tiba temen gw berkata
"Ibu, kapan dateng..??"
"baru aja dateng, ayo di ajak masuk temennya" kata ibunya dengan senyum
dan kami ber dua pun masuk ke rumah dan cium tangan ibunya.
"ibu kesini sama bapak..??" kata temen gw
"iya, cuma langsung pergi ke luar kota soalnya ada seminar untuk usahanya bapak katanya lusa baru pulang"
"Udin, kenalin ini ibu gw yang baru yang pernah gw ceritain itu, loe belum pernah ketemu kan, ibu ini udin yang pernah agung ceritain ke ibu" kata temen gw
"eh iya, nama saya udin bu, temen sekolahnya agung" kata gw memperkenalkan diri
"iya panggi aja saya ibu evie, makasih lo udah ngejagain agung selama ini yah maklum lah bapaknya sendiri jarang ada di rumah, oh iya ibu sudah siapin makan siang, ayo agung ajak udin makan dulu"
"iya bu" kata kamu ber dua
dan saat itulah beliau cerita tentang kehidupannya klo dia tuh janda muda tanpa anak yang ditinggal suaminya yang lama karena sakit.

setelah selesai makan gw maen PS di kamar agung, oh iya lupa ngasih tau klo gw tuh sering nginep di rumahnya agung bahkan ayahnya sendiri nitip agung ke gw karena agung anaknya minderan dan gak punya banyak temen, jadi yah gw merasa kamarnya agung jadi kamar gw sendiri dan gw punya stok pakaian sendiri di lemarinya dia. karena abis pelajaran olahraga sewaktu sekolah dan seragam gw sendiri basah karena keringet jadi gw cuma pake celana bola.

Tiba2 gw di bangunin oleh suara ketukan pintu gw liat gak ada orang lain selain gw di kamar, PS nya pun sudah di matikan. karena gw baru bangun ya gw buka pintu aja tanpa inget klo di rumah ada ibu tirinya. pas gw buka pintu gw kaget liat ibunya teriak karena kaget ambil menutup matanya dengan tangan.
"Udin, itu din" katanya gagap sambil menunjuk kebawah dengan tangan yang satunya
gw liat Jreeengggg, Haaaaa celana gw turun sampe kepaha
dan secara tiba2 juga Udin JR berdiri dengan kokohnya.

Langsung aja gw tutup Udin JR dengan cara menaikkan celana gw kembali.
ibunya pun melepas tangannya kembali dan pergi meninggalkan gw menuju ke arah dapur.
ketika makan malam gw dan ibunya agung tidak ngomong apa2 dan suasananya jadi gak enak banget.
"untung agung gak tau, klo tau duh gak enak banget sama agung" kata gw dalam hati.
dan makan malam berakhir dengan suasana yang hening gak ada obrolan apa-apa. dan gw sama agung pun masuk kembali ke kamar buat maen PS yang rencananya sampe pagi itu.

pada saat jam 12 malam agung udah gak kuat bermain , dan tidur mendahului gw.
sewaktu gw mau ke kamar mandi, tiba2 dari arah kamar utama terdengar suara seperti ngos2an, karena penasaran gw deketin aja siapa tau ada maling yang punya niat jahat.gw liat keadaan di sekeliling jendela kok terbuka di tengah malam kayak gini, dengan mengendap2 gw deketin pintu kamar utama dan gw pun dengan pelan2 ngebuka pintu sambil gw ambil stik golf di tas golf di samping pintu utama.
Saat itu hati gw sendiri deg degan klo emang bener maling bisa ciloko nih. kemudian gw intip tuh kamar, dan mata gw melotot lebar, mata gw sendiri hampir copot melihat pemandangan yang jarang terjadi ini.
Gw ngeliat ibu nya agung telanjang sambil ngocok2 Mrs. V nya dan tangan yang satunya sambil meremas payudaranya secara bergantian, sesekali pantatnya diangkat sambil mulutnya mendesis kayak orang abis makan sambel.
gw pun terus aja ngintipin sambil nelen ludah beberapa kali, dan Udin Jr pun berdiri dengan tegak kembali. gila gede banget payudaranya pantes aja bapaknya agung kawin lagi.

"Oohh, sshh udin, aku mau keluar, sshh.. sshh.." terdengar suara ibu evie tersengal-sengal. Ternyata beliau sedang membayangkan bersetubuh dengan gw.Dengan nekat gw masuk aja ke dalem kamar dengan mengendap2 juga dan pelan2 gw dekati ibu evie dan gw pelan2 memegang mngarahkan tangan gw ke payudaranya yang besar itu. Beliau tersentak kaget lalu menarik selimutnya dan menutupi tubuhnya.
"Udin, Ngapain kamu disini, Keluar, jangan sampe ibu teriak.."
katanya agak gugup. "Saya cuma pengen menolong ibu daripada ibu berusaha sendiri" kata gw sambil merusaha mendekatinya.
"Jadi kamu dari tadi sudah mengintip ibu" katanya sambil terus menghindari gw bahkan sudah merapat ke lemari.
karena takut beliau kabur gw buru2 ke pintu dan mengunci pintunya dan mengambil kuncinya kemudian kearahnya lagi.
"Udin ini sudah dibilang pemaksaan kamu bisa di penjara"
"ya itukan klo ibu melaporkan polisi, klo tidak kan tidak di penjara bu, ayolah saya akan memuaskan ibu dan saya janji gak akan menyakiti ibu. Kita lakukan atas suka sama suka dan sama-sama butuh"
"tapi saya kan ibu dari sahabat kamu.. Din ku mohon jangan " pintanya terus.
"Tadi aku denger dengan jelas kok klo ibu menyebut namaku, jadi ibu pengen melakukannya sama aku... jujur deh bu" kemudian gw tarik badannya kearah kasur dan menindihnya sambil gw ciumi tapi beliau terus meronta sambil mencakar badan gw, agak perih sih. Tapi seperti orang kesetanan gw langsung telanjang bulat dan gw tarik selimutnya sampai jatoh dari kasur, dan sambil menggesek2an Udin JR ke klitorisnya sementara tangan dan mulut gw mash beraksi sama payudara inceran gw yang gw incer sejak kemarin. Keyelnyaaaa... makin lama makin banyak bercak merah hasil cipokan gw di payudaranya. kemudian tangan gw mengarah ke klitorisnya dan gw kocok-kocok aja dinding kemaluannya.
"Wah udah basah nih, tadi pasti lagi nanggung" kata gw dalem hati
"Uhhhhh.. ssss..." akhirnya beliau udah mulai pasrah sambil merem menikmati kocokan gw yang makin cepet dan samar samar terdengar suara dari beliau "Yahh.. teruuss, enaakk.." katanya sambil menggelinjang.tiba2 pinggulnya di naikkan dan vaginanya mengejang dan "Akkhhhhh...." keluar juga orgasme yang sempat tertunda itu. Dengan lemas ibu evie berkata "Kamu itu nakal ya, sudah buat ibu jadi lemes gni" katanya dengan sedikit tersenyum.

Tanpa pikir panjang lagi gw bangun dan gw lebarin kakinya dan gw tekuk ke atas. dengan rakus gw jilatin tuh bibir kewanitaannya. " Aaaaahh... Ohh...terussss... enakkk" katanya sambil tangan gw terus remas2 payudaranya yang besar itu. dan kemudian dia berkata " Udah din ibu udah gak tahan , masukin aja din" gak pake ba bi bu lagi langsung gw masukin Udin JR ke sarangnya dan rasanya kok agak sempit yaa.

"Akhhh... Udinnnn.. Pelan pelann dinn .. akhh.." dengan bernafsu gw genjot aja tuh ibunya agung sampe gw puas, dalem hati gw rasanya gw bahagia banget bisa ngerasain wanita yang punya payudara gede tanpa gw berfikir klo yang lagi gw genjot itu adalah ibu dari sahabat gw.

"Oughhhhh.. Dinnn Ibu rasanya mau keluuuu.... hmmppp" beliau sedikit menjerit tapi gw langsung tutup mulutnya pake tangan gw khawatir klo agung bangun dari tidurnya.kemudian beliau memeluk tubuh gw dan " Serrrr...." rasanya ada cairan hangat yang bikin si udin JR basah. Gak pake nunggu lama lagi gw minta di bawah kemudian tanpa mencabut si udin jr beliau langsung menduduki si udin jr dengan gerakan naik turun sambil sedikit di puter.." akhhhhh Buuuu Enakkkkkk..." kata gw sambil merem melek tangan gw juga gak berenti muter2 puting payudarany kadang meremas2. dan gw ngimbangin dengan menggoyangkan pinggul gw naik turun yang membuat gw gak tahan pengen keluar...

"Bu... Udin mau keluar buuu... akhhhh...."
"Tahan din ....I.... Ibu.. Juga .. mauu....akh akh" dan suaranya makin kenceng plok plok plok..
makin cepet juga ibu ngegoyangnya sambil sedikit ada gerakan memutar..
dan gak lama.."Buuu .. Udin .. dah gak kuat buu..."
"Bareng dinn" dan "Crett.. Creee.. Serrrrr" si udin jr muntah di dalam Mrs V nya ibu evie.
kemudian ibu ambruk menimpa tubuh gw, dan dengan sisa tenaga yang ada gw menoba mencium bibir bu evie, dan cups..... kena deh ..
bu evie tersenyum dan gak berkata kata..
kemudian kami ber dua berciuman sambil tangan gw meremas2 payudaranya..
"Makasih din ibu sangat puas sama yang barusan, bapak aja nggak sekuat kamu staminanya maklum udah tua kali" katany sambil melihat tangan gw yang masih aja cemak cemek payudaranya dengan gemesnya.
"Bu, lain kali saya boleh minta lagi..?/" kata gw dengan nekat
"Boleh aja asal jangan ada agung di rumah" katanya sambil mengecup bibir gw. gw liat jam sudah menunjukkan jam 2 pagi
"sudah sana nanti klo agung bangun bisa berabe nantinya"
oh iya bener juga , tak lama gw bergegas ke kamar mandi dan gw kembali ke kamar agung dan tidur..

dan gw selaku pengarang pun tidur karena saat di postingnya cerita ini sudah hampir jam 3 pagi besok kerja..
tunggu aksi2 si udin selanjutnya

1 komentar:

CARA PRAKTIS MEMBUAT BLOG