Sabtu, 26 Oktober 2013

Perjaka Que Berikan Kenikmatan Pada Tante EEn

Hi, kenalin nama gue Dede, saat ini gue kuliah di salah
satu PTS yang lumayan gede, di wilayah selatan Jakarta,
tepatnya Depok. Gue punya pengalaman unik dan menarik yang mungkin ini pengalaman mengasyikan gue yang pertama, dan mungkin gak akan gue lupain. Kalian pernah baca ceritanya Iwan kan ? Nah dia itu ade sepupu gue, dan tinggal bareng gue, dan gue sama dia udah kayak kakak beradik kandung.

Ceritanya waktu pesta natal keluarga tahun 1997 di kampung
halaman semua keluarga ngumpul. Pokoknya natal tahun itu semarak banget, semua keluarga gue yang di indonesia dan manca negara pada dateng. Ditengah-tengah pesta natal itu,
gue ketemu sama salah satu tante sepupu gue, dia anaknya
adek kakek gue dari bokap,namanya Wiwi umurnya kira-kira
31 tahun. Dulu waktu gue SD dia udah SMA kelas satu, dia
pernah pacaran sama salah satu oom ade nyokap gue. Dulu
dia emang terkenal karena kecantikannya. Tapi emang
keluarga bokap gue terkenal CW-nya cakep-cakep, dan tante
Wiwi adalah salah satu dari yang terbaik, artinya cantik
muka dan body-nya. Dan sekarang waduh, makin ciamik, dadany melimpah, gue kira-kira 36-C, pinggang ramping dan
pinggulnya kalo kata orang kampung gue songgeng alias
montok dan nongol, lehernya jenjang, kulit kuning langsat,
rambut ikal sebahu warna hitam legam, alis tebal, dan yang
bikin gue lherrrrrrr adalah bulu di tangan dan kakinya,
mmmmmhhhhhhh.
“Eh, siapaya namanya …..eeeeeeee…….oiya Dede ya ? waduh apa kabar, selamat natal ya !”, sapanya. itulah sapaan
pertama yang gue dapat dari tante Wiwi. “baik tante,
selamat natal juga !”, jawab gue, dan kami saling bersalaman dan sun pipi, serrrrr wangi parfum dan halus kulitnya tercium jelas sama gue. “iya makasih ya, sekarang udah selesai belum kuliahnya ? tante sekarang pindah ke Indonesia lho !”
.”mulai kapan dan kenapa tante, emang ‘gak kerasan tinggal di Belgia ?”, tanya gue.
“januari ini, bukan gak kerasan tapi kamu tahu dong, tante sampe sekarang kan belum punya anak, kata dokter oom dan tante kecapean, jadi tante sama oom sepakat untuk sementara kami ke indonesia dulu, ya ….itung-itung istirahat lah.”
“o gitu, iya lah tante, biar lebih semarak kalo ada si kecil.”, jawab gue. Belagu ya gue, kaya orang tua !
“de, sepulang ke Jakarta nanti bisa engga kamu bantu tante
nyari rumah ? soalnya oom kan masih sibuk ngurus kepulangan kami, jadi kemungkinan sehabis tahun baru oom kembali lagi ke Belgia, kamu ada mobil kan ?”.
”boleh tante, kalo soal kendaraan sih ada.”
”ok, maksih ya sebelumnya.”,
jawab tante Wiwi.

Singkat cerita, gue balik ke Jakarta ‘n gue janjian sama
tante Wiwi buat nyari rumah. Gue jemput dia di rumah salah
satu tante gue, dan kami jalan. “kemana nih kita tante ?”,
tanya gue.
“enaknya kemana ya de, tante dan oom pengen yang suasananya ‘gak terlalu rame, yang tenang gitu, dan kalo bisa udaranya masih bersih dan aksesnya gampang.”.
“wah kalo gitu dideket tempat Iwan aja tante, di Cibubur
kan banyak perumahan tante, apalagi di sebrang toll.”.
“ya udah, kita kesana aja.”
Gue arahin mobil gue kearah toll menuju lokasi. Cari-cari seharian akhirnya tante Wiwi
naksir di salah satu komplek-nya Ciputra group.
“gimana de menurut kamu ?’. “ya terserah tante dong, bagusnya tante tanya oom dulu.”,
“iya deh nanti malem tante tanyaain.”
Gue anterin tante Wiwi pulang.
”entar tante hubungi kamu ya
de, soalnya kalo jadi rumah yang ma oper kredit tadi, kita
kayaknya kudu nyari furnitur dan kelengkapan rumah, gak
ganggu kamu kan ?”.
“enggak lah tante, lagian kuliah juga masih kosong.
“makasih ya.”, jawab si tante sambil sun pipi gue, serrr.

Pagi jam 7 telfon berdering dan tante Wiwi kabarin kalo
suaminya setuju dengan rumah pilihan kemarin, dan dia
ngajakin nyari peralatan rumah tangga, karena akad jual
beli baru dilaksanain senin minggu depan. Kami jalan ke
arah jl. Fatmawati, karena di sana emang banyak toko dan
show room meubel. Siangnya kami makan siang sambil ngobrol- ngobrol.
“gimana tante menurut penilaian tante ?”, tanya
gue.
”gimana ya, bagus-bagus semua sih, tapi kan tante udah
pegang referensinya, jadi kalo nanti tante mutusin pilih,
tante tinggal telfon.”.
“o..”,jawab gue singkat.
”de, jum’at besok kamu ikut week-end ya, soalnya tante een
ngajakin, refreshing katanya, ajak Iwan juga.”
”boleh juga tuh tan, tapi kalo wan diajak di rumah kelamaan kosong tan, khawatir !”. “terserah deh kamu atur aja.”

Besoknya kami berangkat ke puncak buat week-end. Iwan
ditinggal. Di villa yang cukup gede dengan 4 kamar,
halaman luas. Kolam renang, plus tempatnya yang masuk
kedalam dan dibukit itu membuat suasana asyik banget. Jam 10 malem selesai makan di simpang raya kami langsung
kembali ke villa. Gue pake jacket, sambil ngerokok, gue
duduk di teras belakang. Gak lama muncul tante Wiwi pake
kimono handuk, abis mandi keliatannya.
“dingin-dingin gini koq mandi sih tan ?”, tanya gue.
”iya abis lengket sih, lagian kan ada water heater.”.katanya sambil ngeringin rambut dia angkat satu kakinya dan dinaikin ke kakinya yang lain. Ala mak, gue bisa ngeliat paha mulusnya.
Setelah kering rambutnya tante Wiwi masuk, gue ngikutin di
belakangnya. Gue ke dapur buat bikin kopi. Abis bikin kopi
gue bawa kopi ke ruang tengah. Pas lewat depan kamar tante
Wiwi gue ngeliat pemandangan yang sangat aduhai. Pintunya
yang ngebuka dikit bikin gue bisa ngintip, bener-bener
yang gue ceritain tadi diatas dia yang lagi ...

1 komentar:

CARA PRAKTIS MEMBUAT BLOG